• +62-21-29339229

Emas merupakan produk investasi yang telah lama di kenal, seiring dengan terus berkembangnya peradaban manusia. Emas adalah investasi yang unik, yang telah melayani umat manusia dengan baik selama ribuan tahun. Dari zaman Mesir kuno, Yunani dan Romawi sampai ke zaman modern, manusia telah terpesona dengan kecantikan dan daya magis emas serta kekuatannya untuk mengubah hidup manusia.

Namun, orang-orang sering bertanya,”Apa kegunaan emas?” Kenapa harganya bisa melambung tinggi dan sangat diminati. Berbeda dengan logam mulia lainnya, seperti platina, perak dan tembaga yang perannya dalam industri sangat nyata, emas sampai saat ini hanya sedikit berperan dalam industri khususnya gigi dan elektronik. Oleh karena itu, kami mencoba menjelaskan mengapa emas menjadi begitu penting dalam kehidupan manusia

Ada tujuh alasan utama mengapa investor memiliki emas:

  1. Sebagai lindung nilai terhadap inflasi.
  2. Sebagai lindung nilai terhadap jatuhnya dolar.
  3. Sebagai tempat yang aman pada saat terjadi ketidakpastian geopolitik dan pasar keuangan.
  4. Sebagai komoditas, berdasarkan pasokan emas dan fundamental permintaan.
  5. Sebagai penyimpan nilai.
  6. Sebagai alat diversifikasi portofolio.
  7. Sebagai lindung nilai terhadap permasalahan geo-politik.

Emas adalah logam moneter yang harganya ditentukan oleh inflasi, fluktuasi dollar dan saham AS, krisis mata uang terkait, volatilitas suku bunga dan ketegangan internasional, serta dengan kenaikan atau penurunan harga komoditas lainnya. Harga emas bereaksi terhadap perubahan penawaran dan permintaan dan dapat dipengaruhi oleh pengeluaran konsumen serta keseluruhan tingkat kemakmuran. Emas berbeda dari logam mulia lainnya seperti platina, paladium dan perak karena pada dasarnya permintaan atas logam mulia, dasarnya timbul dari aplikasi industri mereka. Emas diproduksi terutama untuk akumulasi; komoditas lain yang diproduksi terutama untuk konsumsi. Nilai emas tidak muncul dari kegunaannya dalam aplikasi industri atau dapat dikonsumsi. Nilai emas timbul dari kegunaanya dan diterimanya secara global sebagai penyimpan nilai. Emas adalah uang.

Berbeda dengan komoditas lainnya, emas tidak musnah, kusam atau korosi, juga sampai sekarang emas memiliki nilai kualitas. Emas yang ditambang ribuan tahun lalu tidak berbeda dengan emas yang ditambang hari ini. Oleh karena itu, keseluruhan stok emas yang ada di atas permukaan tanah, dapat dipertukarkan dengan emas yang baru ditambang.

Pada awal tahun 1980-an, tersaji sebuah kesempatan sekali dalam seumur hidup untuk membeli saham. Saat ini, kondisi ekonomi dan politik terlihat menawarkan kesempatan yang sama dalam aset berwujud.

Seperti hari ini, tahun 1970-an adalah masa defisit anggaran yang besar, kebijakan moneter yang longgar, naiknya harga minyak dunia dan biaya perang yang tidak terbatas. Saat ini, biaya gabungan melawan perang di Irak dan memerangi terorisme dalam negeri bisa menyamai 12 persen dari GDP seperti biaya Perang Vietnam.

Dalam dekade mendatang, karena dollar mengalami salah satu kebocoran besar dalam sejarah moneter, emas akan merebut kembali tempatnya di pusat sistem keuangan global. Nilai emas, relatif terhadap sebagian besar mata uang nasional, akan melambung.

Lihatlah ringkasan berikut mengenai tujuh alasan utama bagi investor untuk memiliki emas. Ringkasan ini mungkin relevan dengan kondisi saat ini.

  1. Sebagai lindung nilai terhadap inflasi.Emas dikenal sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Faktor yang paling konsisten menentukan harga emas adalah inflasi – pada saat inflasi naik, harga emas naik seiring dengan itu. Sejak akhir Perang Dunia II, lima tahun di mana inflasi AS berada di tingkat tertinggi adalah 1946, 1974, 1975, 1979, dan 1980. Selama lima tahun tersebut, rata-rata pengembalian riil saham, yang diukur oleh Dow Jones, adalah -12,33%, rata-rata pengembalian riil emas adalah 130,4%. Saat ini, sejumlah faktor bergabung untuk menciptakan badai inflasi yang sempurna: kebijakan moneter stimulatif yang ekstrim, pemotongan pajak yang besar, penurunan jangka panjang dalam Dollar, lonjakan harga minyak, defisit perdagangan yang membengkak, dan status Amerika sebagai negara debitur terbesar di dunia.Minyak mentah, inflasi dan EmasMeskipun harga emas dan minyak tidak secara tepat mencerminkan satu sama lain, tidak ada pertanyaan bahwa harga minyak mempengaruhi harga emas. Jika harga minyak naik atau turun tajam, investor dapat mengharapkan reaksi yang sesuai pada harga emas, sering harga emas tertinggal dibelakang.

    Ada dua langkah besar ke atas dalam harga emas setelah dibiarkan bebas mengambang pada tahun 1968. Yang pertama terjadi antara tahun 1972 dan 1974 ketika harga minyak naik 325 %, dari $ 2,44 ke $ 10,36. Selama periode yang sama, harga emas naik 268 % (secara rata-rata kuartalan) dari $ 47,45 ke $ 174,76.

    Pergerakan harga ke dua terbesar terjadi antara tahun 1978, dan 1980 ketika harga minyak naik 105 %, dari $ 12,70 ke $ 26,00. Selama periode yang sama, rata-rata harga emas kuartalan naik 254 % dari $ 178,33 menjadi $ 631,40.

  2. Sebagai lindung nilai terhadap jatuhnya dolar.Emas dibeli dan dijual dalam dollar AS, sehingga setiap penurunan nilai dollar menyebabkan harga emas naik. Dollar AS adalah mata uang cadangan devisa dunia, media utama untuk transaksi internasional, sebagai tabungan, mata uang dipakai dalam perhitungan harga komoditas dan ekuitas, dan mata uang cadangan devisa utama oleh bank sentral di dunia. Namun, sekarang nilailah telah dilucuti oleh emas dan dollar tidak lebih dari selembar kertas mewah.Keputusan bank sentral Amerika (the Fed) untuk mempertahankan tingkat suku bunga mendekati nol, setidak-tidaknya sampai akhir tahun 2014, melambungkan harga emas di bulan Januari 2012 dari level $ 1,604.90 hingga mencapai level $ 1,760.45, di awal bulan Februari.
  3. Sebagai tempat yang aman pada saat terjadi ketidakpastian geopolitik dan pasar keuangan.Terlepas dari kenyataan bahwa hanya Amerika Serikat adalah negara adidaya yang tersisa di dunia, ada segudang masalah belum terselesaikan di seluruh dunia, salah satu saja yang dapat meledak dengan sedikit peringatan. Emas telah sering disebut sebagai “komoditas krisis” karena cenderung mengungguli investasi lainnya selama periode ketegangan dunia. Faktor-faktor yang sama yang menyebabkan investasi lainnya menderita, menyebabkan harga emas naik.Pada saat krisis perbankan terjadi, masyarakat mulai tidak percaya pada aset kertas dan beralih ke emas sebagai tempat berlindung yang aman.Ketika terjadi krisis, pemerintah menyelamatkan diri dengan mencetak uang, membuat nilai mata uang mereka bernilai rendah dan emas bernilai lebih tinggi. Emas selalu bergerak naik ketika kepercayaan terhadap pemerintahan berada pada titik terendah.
  4. Sebagai komoditas, berdasarkan pasokan emas dan fundamental permintaan.Pertama, permintaan melampaui pasokan di seluruh bursa. Produksi emas menurun, produksi tembaga menurun, produksi timbal dan logam lainnya menurun. Sangat sulit untuk membuka tambang baru bila seluruh proses, rata-rata memakan waktu sekitar tujuh tahun, sehingga sulit untuk mengatasi masalah pasokan cepat. Produksi emas dari Afrika Selatan, produsen emas terbesar di dunia, jatuh ke level terendah sejak 1931 tahun lalu setelah menguatnya Rand telah memicu Harmony Gold Mining Co dan saingannya untuk menutup tambang meskipun harga emas berada pada level tertinggi 16 tahun pada harga emas.Peningkatan Permintaan – China, India dan Bank SentralIndia adalah negara konsumen emas terbesar di dunia. China, di sisi lain, memiliki ekonomi dengan pertumbuhan tercepat dalam sejarah modern. Baik India dan China sedang dalam proses hukum yang berkaitan dengan liberalisasi impor dan penjualan emas dengan cara yang akan memfasilitasi pembelian emas dalam skala raksasa.

    China baru-baru ini mengeluarkan undang-undang yang akan memungkinkan empat negara bank komersial besar untuk menjual emas batangan kepada pelanggan mereka dalam waktu dekat. Saat ini, individu-individu di China hanya diperbolehkan untuk membeli sertifikat emas yang didukung dari Bank of China dan Industri dan Commercial Bank of China.

    Demikian pula, bank-bank sentral di kawasan Asia, dalam beberapa tahun terakhir mulai aktif mengalihkan cadangan devisa mereka ke dalam emas, mengingat peran emas sebagai aset yang aman terhadap berbagai faktor ketidakpastian. Defisit anggaran belanja AS yang terus membengkak, juga menjadi alasan mereka untuk menimbun emas, karena khawatir nilai tukar dollar akan tergerus apabila defisit anggaran belanja AS tidak bisa dikendalikan.

  5. Sebagai penyimpan nilai.Salah satu alasan utama investor melihat emas sebagai sebuah kelas aset adalah karena emas selalu akan mempertahankan nilai intrinsik. Emas tidak akan kehilangan nilai dalam sebuah skandal akuntansi atau kehancuran pasar. Ekonom Stephen Harmston dari Bannock Consulting mengatakan ini dalam sebuah laporan tahun 1998 kepada World Gold Council,”Walaupun harga emas dapat berfluktuasi dengan tajam dalam jangka pendek, dalam jangka panjang, emas secara konsisten memperlihatkan fungsinya sebagai penyimpan nilai dibandingkan dengan komoditas lainnya ataupun instrumen aset lainnya. Secara historis, emas telah terbukti merupakan pemelihara efektif kekayaan, dimana sejak di biarkan bebas bergerak pada tahun 1968, harga emas terus bergerak naik dari level $ 35 hinnga mencapai $ 1,920.65 per ounce, pada tahun 2011. Emas juga mencatat penguatan tahunan ke sebelas berturut-turut, pada tahun 2011.
  6. Sebagai alat diversifikasi portofolio.Cara yang paling efektif untuk diversifikasi portofolio Anda dan melindungi kekayaan yang dihasilkan dari saham dan pasar keuangan adalah berinvestasi pada aset yang berkorelasi negatif dengan pasar-pasar tersebut. Emas adalah instrument diversifikasi yang ideal untuk portofolio saham, hanya karena merupakan salah satu aset paling negatif berhubungan dengan saham.Para penasihat nvestasi mengakui bahwa diversifikasi investasi dapat meningkatkan kinerja portofolio secara keseluruhan. Kunci untuk diversifikasi adalah mencari investasi yang tidak erat berhubungan satu sama lain. Karena sebagian besar saham relatif saling berkorelasi dan demikian pula dengan obligasi, banyak investor menggabungkan aset berwujud seperti emas dengan saham mereka dan portofolio obligasi dalam rangka mengurangi risiko. Emas dan aktiva berwujud lainnya secara historis memiliki hubungan yang sangat rendah dengan saham dan obligasi.Diversifikasi juga sering juga dilakukan para bank sentral untuk mengamankan cadangan devisanya, yaitu dengan menambah porsi emas ke dalam rasio cadangan devisa, pada saat terjadi krisis di pasar keuangan global. Lunturnya rasa percaya pasar atas peran dollar AS sebagai mata uang cadangan devisa seirama dengan terus melemahnya dollar sejak tahun 2001 hingga tahun 2008, membuat banyak bank sentral yang mengalihkan sebagian dari cadangan devisa mereka, ke dalam emas.
  7. Sebagai lindung nilai terhadap permasalahan geo-politik.Pada saat terjadi percecokan geo-politik, para investor di seluruh dunia dengan cepat akan mencegah terkikisnya investasi mereka dan emas sebagai safe heaven (aman), menjadi alternatif pertama mereka. Sebagai contoh, setelah aksi teroris tanggal 11 September 2001 di AS, permintaan emas terus meningkat. Demikian pula, meningkatnya tensi geo-politik antara Iran dan negara barat yang terjadi belakangan ini, yang membuat harga minyak mentah AS naik di atas level $ 100 per barel dan minyak mentah brent naik di atas $ 120 per barel, mendorong harga emas naik hingga mencapai level $ 1,781.00

Dari beberapa alasan tersebut di atas, maka sangatlah tepat apabila emas menjadi salah satu investasi alternatif yang sangat menjanjikan. Daya tarik emas sebagai instrumen investasi kelihatannya sulit untuk memudar. Dibandingkan dengan instrument investasi lainnya, walaupun harga emas tidak selamanya bergerak naik, tetapi untuk jangka panjang justru lebih menguntungkan.

 

Ada beberapa alternatif investasi emas yang bisa dijadikan pertimbangan oleh para investor sebelum melakukan investasi dalam logam mulia tersebut, yaitu:

  • Emas Batangan.

Cara berinvestasi emas yang paling tradisional adalah dengan membeli emas batangan. Dibeberapa negara seperti Kanada, Austria, Agertina, dan Swiss, ini dapat dengan mudah dibeli atau dijual pada bank-bank besar. Sebagai alternatif, terdapat dealer-dealer bullion (emas dalam jumlah besar) yang menyediakan jasa yang sama. Emas batangan disediakan dalam berbagai ukuran. Sebagai contoh, PT Aneka Tambang (ANTAM), menyediakan varian mulai dari 1 gram, 2 gram, 2.5 gram, 3 gram, 4 gram, 5 gram, 10 gram, 25 gram, 50 gram, 100 gram, 250 gram dan 1000 gram.

Emas batangan, biasanya mempunyai premi harga yang lebih rendah dari koin emas. Namun, emas batangan yang semakin besar mempunyai risiko dipalsukan karena kurang ketatnya parameter dari tampilannya. Koin emas bisa dengan mudah ditimbang dan diukur terhadap nilai-nilai yang terkandung, sementara emas batangan tidak dan pembeli sering kembali menguji kadar maupun beratnya. Salah cara untuk terhindar dari penipuan tersebut adalah dengan membeli emas yang dikeluarkan oleh London Bullion Market Association atau emas yang dikeluarkan ANTAM.

  • Koin Emas.

Koin emas adalah cara umum untuk memiliki emas. Krugerrand merupakan koin emas yang paling dikenal. Krugerrand adalah koin emas Afrika Selatan, pertama kali diciptkan pada tahun 1967 untuk membantu pasar emas Afrika Selatan.

Koin emas diberi harga sesuai dengan berat murninya, ditambah premi kecil berdasarkan penawaran dan permintaan (sebagai lawan dari koin emas numismatic yang diberi harga terutama oleh penawaran dan permintaan berdasarkan kelangkaan dan kondisi). Koin emas bisa dibeli dari berbagai dealer baik besar atau kecil.

  • Gold Exchange-Trade Products (ETP).

Gold exchange-trade products adalah exchange-trade funds (ETF), close-end funds (CEF) dan exchange-trade notes (ETN) yang diperdagangkan seperti saham di bursa ekuitas. Emas ETF pertama adalah Gold Bullion Securities, diluncurkan pada bulan Maret 2003 pada Bursa Saham Australia, dan awalnya benar-benar mewakili 0.1 troy ounces (3.1 gram) emas. Pada bulan November, SPDR Gold Shares menjadi ETF terbesar ke dua di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar.

Biasanya komisi yang dibebankan dalam perdagangan ETP emas dan biaya penyimpanan emas setahun adalah kecil. Kelebihann dari melakukan transaksi ETF adalah lebih mudah diperdagangkan dan dana yang dibutuhkan biasanya lebih rendah. Kelemahannya adalah bahwa keuntungan yang diperoleh tidak bisa seketika dan terkadang tertinggal dari kenaikkan harga emas yang dapat naik dan turun dengan cepat.

  • Sertifikat Emas.

Sertifikat emas memungkinkan investor emas untuk menghindari risiko dan biaya yang terkait dengan pengalihan dan penyimpanan emas fisik (seperti pencurian, selisih harga jual-beli yang besar, dan biaya uji metalurgi) dengan mengambil risiko dan biaya yang berbeda, terkait dengan sertifikat itu sendiri (seperti komisi, biaya penyimpanan, dan berbagai jenis risiko kredit).

Sertifikat emas adalah selembar kertas yang menjadi bukti kepemilikan atas emas yang tersimpan pada bank di suatu negara. Pemilik sertifikat emas ini hanya memegang satu lembar kertas saja yang hanya dapat diuangkan pada bank tersebut.

  • Saham-saham Perusahaan Pertambangan.

Ini sama sekali tidak mewakili emas, tetapi saham dari perusahaan pertambangan emas. Apabila harga emas naik, keuntungan dari perusahaan pertambangan emas diperkirakan akan meningkat dan sebagai hasilnya harga saham akan naik. Tetapi harus diingat bahwa tidak selamanya kalau harga emas naik maka harga saham perusahaan pertambangan emas akan naik. Perusahan pertambangan emas adalah perusahaan komersial dan tergantung pada masalah seperti banjir, kegagalan struktural, manajemen yang salah, pencurian dan korupsi. Faktor-faktor tersebut dapat menurunkan harga saham dari perusahaan pertambangan.

Oleh karena itu, kita perlu berhati-hati dalam berinvestasi pada saham perusahaan pertambangan emas, karena tingginya volatilitas harga emas, mempengaruhi tingkat keuntungan maupun kerugian dari perusahan dan otomatis akan mempengaruhi harga saham perusahaan.

  • Kontrak Berjangka Emas.

Kontrak berjangka emas saat ini diperdagangkan di berbagai bursa diseluruh dunia. Di Amerika, kontrak berjangka emas terutama diperdagangkan di New York Commodities Exchange (COMEX) dan Euronext.liffe. Di India, kontrak berjangka emas diperdagangkan di National Commodity and Derivatives Exchange (NCDEX) dan Multi Commodity Exchange (MCX). Di Indonesia, kontrak berjangka emas diperdagangkan di Jakarta Future Exchange (JFX) dan Indonesia Commodity and Derivatives Exchange (ICDX).

Kontrak berjangka emas yang diperdagangkan di JFX ada dua yaitu kontrak berjangka emas (GOL) 1 kilogram dan (GOL) 250 gram. Jakarta Futures Exchange (JFX) memperkirakan kontrak berjangka pada logam mulia atau emas masih menjadi “primadona” bagi pelaku pasar di 2012 seiring meningkatnya permintaan dipicu kondisi finansial di Eropa yang negatif.

Keuntungan dalam transaksi GOL di JFX adalah: transparansi harga, kontrak standar, bisa ditukar fisik atau kas dan biaya transaksi yang murah.

 

Apakah emas akan tetap menjadi primadona investasi ?

Sebagai salah satu alternatif investasi, emas mempunyai cita rasa tersendiri dikalangan para pencintanya. Selain untuk investasi, status emas sebagai perhiasan, membuatnya terus akan diminati sepanjang kehidupan manusia. Daya tahan emas terhadap inflasi menjadikan emas salah satu bentuk investasi yang sangat menjanjikan, terutama sekali untuk jangka panjang.

Pada dasarnya, peranan dan fungsi emas beberapa ratus tahun lalu, dibandingkan dengan peranan dan fungsi emas dewasa ini, sebenarnya tidaklah banyak berubah. Perubahan mendasar yang terjadi saat ini adalah bahwa semua orang punya kesempatan yang sama untuk memiliki emas atau bertransaksi emas, terutama sekali setelah munculnya media transaksi on-line.

Pesatnya perkembangan media elektronik, membuat para investor tidak lagi kesulitan untuk mendapatkan informasi mengenai pergerakan harga komoditas, khususnya harga emas. Tidak hanya itu, kecenderungan pergerakan harga emas bisa diperoleh dengan mudah melalui situs-situs internet yang memberikan analisa fundamental dan teknikal. Demikian pula media cetak dan televisi, tidak kalah gencar dalam menginformasikan ulasan-ulasan mengenai emas.

Sejak kebanyakan negara di dunia membiarkan mata uang mereka bebas bergerak pada tahun 1973, sejak itu pula emas secara perlahan tetapi pasti, bergerak

naik dari level $ 35 per troy ounce yang ditetapkan pada tahun 1971, hingga mencapai $ 850 pada bulan Januari 1980. Pada bulan Agustus 1999, harga emas sempat bergerak turun hingga mencapai level $ 251.70, ditengah kekhawatiran bahwa para bank sentral mengurangi cadangan emas batangan dan perusahaan tambang menjual emas di pasar forward untuk melindungi posisi mereka dari penurunan harga.

Pada bulan November 2005, untuk pertama kalinya sejak Desember 1987, emas spot menembus level $ 500, saat menyentuh harga $ 502.97. Sejak itu, harga emas terus bergerak naik sehingga untuk pertama kalinya, yaitu pada tanggal 13 Maret 2008, kontrak transaksi emas diperdagangkan lebih dari $ 1.000 per ounce di pasar berjangka AS.

Selanjutnya karena kekhawatiran terhadap resesi ekonomi global, isyu diversifikasi yang dilakukan para bank sentral atas cadangan devisa mereka ke dalam emas, melemahnya dollar secara global karena Amerika dikhawatirkan tidak bisa mempertahankan proses pemulihan ekonomi, serta krisis utang yang melanda negara zona Euro, membuat harga emas terus melambung tinggi hingga mencatat rekor harga tertinggi sepanjang masa di $1,920.50 per ounce, pada tanggal 6 September 2011.

Aksi profit taking yang dilakukan para pelaku pasar global untuk menutupi kerugian investasi mereka pada instrumen aset lainnya serta berkurangnya status emas sebagai aset aman (safe-haven asset), akhirnya memaksa emas bergerak turun dari level tertinggi di $ 1,920.50 hingga mencapai level terendahnya di $ 1,522.50 pada tanggal 29 Desember 2011.

Mengawali perdagangan di tahun 2012, emas terlihat terus bergerak positif, setelah mendapat dukungan dari pembelian emas fisik oleh investor China serta pembelian investasi yang dilakukan berapa pengelola dana. Kebijakan the Fed untuk mempertahankan suku bunga rendah, setidaknya sampai akhir tahun 2014, meningkatkan sentimen terhadap emas. Pada akhir bulan Januari 2012, emas ditutup pada harga $ 1,741.10, menguat sekitar 11.4 % atau penguatan bulanan terbesar sejak kolaps-nya Lehman Brothers.

Dari ulasan di atas, terlihat bahwa volatilitas harga emas dalam beberapa tahun terakhir agak miningkat dikarenakan semakin meningkatnya minat investor terhadap emas fisik maupun emas berjangka. Adanya indikasi bahwa semakin banyak bank sentral di dunia yang mulai mengalihkan sebagian dari cadangan devisa mereka ke dalam emas, mengisyaratkan bahwa permintaan terhadap emas masih sangat tinggi dan tentu saja berpeluang mendorong harga emas lebih tinggi lagi.

Level harga $ 2,000, $ 2.500 atau bahkan $ 5.000 per ounce, bukannya tidak mungkin akan dicapai dalam beberapa tahun mendatang. Pernyataan the Fed bahwa bank sentral berjanji untuk tetap mempertahankan kebijakan suku bunga mendekati nol persen, setidaknya sampai akhir tahun 2014, meningkatkan spekulasi bahwa the Fed berpeluang untuk melakukan pelonggarakan kuantitatif tahap ke tiga (QE3) untuk memulihkan perekonomian Amerika. Pernyataan tersebut menguntungkan emas, karena potensi emas untuk bergerak naik sebagai akibat dari melemahnya dollar, menjadi semakin terbuka.

Pernyataan the Fed, membengkaknya defisit anggaran pemerintah AS, ketidakpastian ekonomi global, belum adanya tanda-tanda Eropa akan keluar dari krisis utang yang telah berlangsung lebih dari dua tahun, menjadi faktor yang berpotensi mengangkat harga emas. Oleh karena itu, sudah saatnya kita menjadikan emas sebagai salah satu investasi alternatif, selain karena berpotensi memberikan keuntungan, juga karena dapat melindungi aset kita dari gejolak pasar global.

Kami percaya bahwa peluang investasi terbesar dalam sejarah sedang mengetuk pintu anda. Anda dapat membukakan pintu atau tidak…….
Pilihan ada pada Anda

CONTACT INFORMATION

  • APL Tower 36th Floor
    Jl Letjen S Parman Kav 28
    Central Park, West Jakarta 11470, Indonesia
  • +62-21-29339229

 


Top